ANTARA PISANG DAN KEBENCIAN

. 23 Julai 2008
  • Agregar a Technorati
  • Agregar a Del.icio.us
  • Agregar a DiggIt!
  • Agregar a Yahoo!
  • Agregar a Google
  • Agregar a Meneame
  • Agregar a Furl
  • Agregar a Reddit
  • Agregar a Magnolia
  • Agregar a Blinklist
  • Agregar a Blogmarks


Tatkala saya menerawang merenung mengingati kisah lalu, saya teringat akan kisah yang cukup releven untuk me'relate'kan dengan permasalahan soal hati di kalangan sesetengah pihak dari kita..

Cuma kadang-kadang kita kurang merasakan bahawa kejadian di sekeliling kita adalah sebagai petunjuk dan pemberi kesan kepada perbuatan dan rasa 'ego' kita.

Kisah ini mungkin 'sedikit' sesuai untuk hati yang tak berapa 'sihat' dek penyakit benci n dendam.

Ustazah Intan, guru kelas KAFA (saya pon pernah juga..hu..hu) menganjurkan satu permainan yang sungguh menarik untuk murid-muridnya. Setiap murid diminta membawa beg plastik yang berisi pisang yang tertulis nama orang yang paling mereka benci ke kelas pada esok hari. Jadi, jumlah pisang yang perlu dibawa bergantung kepada jumlah orang yang dibenci.


Keesokan harinya, setiap murid membawa beg plastic berisi pisang masing-masing. Ada yang membawa tiga biji, ada juga lima biji dan paling banyak lapan biji. Semuanya sudah ditulis nama orang yang paling mereka benci.

“Sekarang simpan pisang tu. Jangan lupa bawa ke mana sahaja kamu pergi selama seminggu. Inilah permainannya. Selepas seminggu, kita akan tahu keputusannya” beritahu Ustazah Intan.

Kanak-kanak tersebut menyimpan pisang masing-masing di dalam beg. Hari demi hari berlalu, pisang tersebut mula berbintik-bintik dan akhirnya menjadi busuk. Kanak-kanak itu mula merungut dan marah. Mereka tidak menyukai permainan itu lagi kerana selain beg berat, badan berbau busuk. Ada yang menangis, enggan meneruskan permainan.

Seminggu berlalu, pagi-pagi lagi murid-murid Ustazah Intan sudah bersorak. Permainan sudah tamat. Tidak ada lagi beban dan bau busuk yang perlu dibawa.
“Okey semua, apa rasanya bawa pisang dalam beg ke sana ke mari selama seminggu?” tanya Ustazah Intan.

Semuanya serentak mengatakan mereka benci permainan itu. Mereka hilang kawan, sering diejek dan terpinggir. Lebih teruk lagi, terpaksa tidur, makan, mandi, bermain dan menonton TV dengan bau busuk.

“Itulah sebenarnya yang berlaku kalau kita simpan perasaan benci pada orang lain dalam hati. Bau busuk kebencian itu akan mencemari hati dan kita akan membawanya ke mana saja kita pergi. Jika kamu sendiri tidak boleh tahan dengan bau pisang busuk hanya untuk seminggu, cuba bayangkan apa akan jadi kalau kamu simpan kebencian sepanjang hidup kamu” beritahu Ustazah Intan.


Ustazah Intan mengingatkan anak muridnya supaya membuang jauh-jauh perasaan benci daripada membebani hidup.

Kemaafan adalah yang terbaik.

Menyayangi lebih baik daripada membenci…!

Jadi, tunggu apa lagi???

Mulakan langkah anda untuk yang lebih baik.

-tgidham corner-
-Islam As A Lifestyle-

1 comments:

ANNA KYRA berkata...

suke perumpaan tu.menarek!

Related Posts with Thumbnails
    follow me on Twitter