BERSAHABAT DALAM BERMUSUH

. 26 April 2010
  • Agregar a Technorati
  • Agregar a Del.icio.us
  • Agregar a DiggIt!
  • Agregar a Yahoo!
  • Agregar a Google
  • Agregar a Meneame
  • Agregar a Furl
  • Agregar a Reddit
  • Agregar a Magnolia
  • Agregar a Blinklist
  • Agregar a Blogmarks

Ada orang melihat politik UMNO dan PAS sebagai politik kotor,jelek dan jijik.

Saya katakan tidak!!!

Ramai yang terlalu mengongkong, berpandangan sempit, kolot dan terlalu jumud.

Yang kotornya adalah seni kata dan seni perbuatan para pemimpin/para penyokongnya yang bodoh. Yang tidak profesional dalam bekerja dan tidak saksama.

Yang kotor adalah politik caci-mencaci. Hina-menghina. Fitnah-menfitnah.

Yang kotor adalah rasuah dan politik wang.

Yang kotor adalah penipuan.

Yang kotor adalah kezaliman dan penindasan.

Yang kotor adalah gila kuasa.

Yang kotor adalah akhlak yang bobrok.

Hj Wahid Endut (PAS), Idris Jusoh (BN) dan Ahmad Said (BN)

Hj Wahid Endut (PAS), Dato' Tg Hassan Tg Omar (PAS) dan Ramlan Ali (BN)

Idris Jusoh (BN), Tg Hassan Tg Omar (PAS), Wan Abdul Hakim (BN), Ustaz Mohd Noor Hamzah (PAS) dan Ustaz Wan Hasan (PAS)

Dr. A. Rahman Mokhtar (BN), Wan Abdul Hakim Wan Mokhtar (BN) dan Dr. Alias Razak (PAS)

Logikal pemimpin lebih memandang jauh ke hadapan.

Kerana,

Mereka yang bijak berpolitik tidak akan bermusuh dalam bersahabat...

Bukankah begini cara yang lebih murni dan harmoni???

post signature

3 comments:

AnjeRuby a.k.a Kak Abell berkata...

islam itu indah

Ibn Hassim berkata...

jika politik tu disalut dgn islam ia xkn kotor..tp klu politik sekadar politik ia adalh jijik sejijiknya..

politik-baju kotor
islam-sabun..

jadi gunakan sabun untuk membersih baju yg kotor tu..

Tanpa Nama berkata...

"Yang kotornya adalah seni kata dan seni perbuatan para pemimpin/para penyokongnya yang bodoh. Yang tidak profesional dalam bekerja dan tidak saksama.

Yang kotor adalah politik caci-mencaci. Hina-menghina. Fitnah-menfitnah."

Ana suka kenyataan Ustaz Idham. Dikalangan kita ini semangat gaban sahaja lebih ... itu yang masaalahnya.

Aduh, lagi parah bila semangat, emosi diletakkan terlebih dahulu sebelum ilmu.

Ya, politik itu seni, tp ramai dikalangan kita tak tahu langsung seni itu, atau pun tak faham langsung seni itu.

Akhirnya politik kampung juga diguna pakai. Adui......

Sahabat enta :Che Azizi

Related Posts with Thumbnails
    follow me on Twitter