BUKAN MILIK AKU!!!

. 11 April 2008
  • Agregar a Technorati
  • Agregar a Del.icio.us
  • Agregar a DiggIt!
  • Agregar a Yahoo!
  • Agregar a Google
  • Agregar a Meneame
  • Agregar a Furl
  • Agregar a Reddit
  • Agregar a Magnolia
  • Agregar a Blinklist
  • Agregar a Blogmarks


" Ya Ammu…. "
" Ya Ammu…. "

" Hatti bi genih. Ana ju' awi-awi. Munzu yaumain ana la akul syaiaaan...". Rintih seorang budak baya 8 atau 9 tahun yang sedang menunggani bekya'.

Saya menghulurkan beberapa biji limau yang baru saja saya beli sewaktu balik dari kuliah tadi..

" Syukran ya amm... Semoga Allah merahmati kamu.." Pintas budak itu tatkala menerima pemberian saya...

"Moga doamu terangkat melepasi langit.." Bisik nurani halusku dalam hati.

Bekya' yg kebiasaan terdapat di mesir....

Saya berkeyakinan doa orang beriman yang di dalam kesusahan tidak mempunyai banyak hijab untuk diperkenankan.

Budak tadi serba kekurangan....
Tapi aku, serba kelengkapan.....

BUKAN UNTUK AKU

Sebelum saya bertemu dengan budak tadi, saya terlebih dahulu bertegur sapa dengan sahabat saya yang ingin pergi bertalaqqi di Masjid Azhar. Lantas saya terus menghulurkan beberapa biji limau yang saya beli semasa pulang dari kuliah tadi.

" Moga-moga ilmu yang engkau perolehi turut terbias padaku." Ujar hatiku senyap...

Saya berjalan terus untuk pulang cepat ke Kompleks kediaman memandangkan badan saya terasa terlalu letih dan penat. Hari ini melalui 3 subjek hingga melarat ke waktu asar.

Dalam perjalanan, terdapat seorang peminta sedekah bersama anaknya berada di gigi jalan sedang meminta sesuatu dari orang yang lalu lalang di situ. Mulutnya sentiasa meminta sambil berdoa untuk si pemberi. Saya menghulurkan beberapa biji limau yang masih berbaki untuknya...

Beribu-ribu ucapan terima kasih dan syukur diluahkan oleh peminta sedekah tersebut. Menggambarkan besarnya sesuatu kurniaan yang diberikan walaupun kecil di sisi kita tapi amat besar disisi mereka. Mungkin pada kita, apalah sangat sekadar beberapa biji limau itu.

" Moga rahmatmu sentiasa terlimpah pada hambamu yang engkau kehendaki"
kata-kata itu tersembur dalam hati..

Akhirnya saya sampai ke Kompleks dengan hajat ingin terus merebahkan lena di katil. Menaiki tangga saya bertemu sahabat-sahabat yang ingin ke Husin ( Kawasan masjid dan juga tempat membeli belah ). Saya menghulurkan lagi limau yang masih berbaki di tangan untuk mereka. Kata saya untuk makan sambil jalan-jalan nanti.

Limau itu bukan milik aku......

HIDUP BEREZEKI

Nikmat pengkongsian rezeki...

Rezeki milik ALLAH..........

Allah menentukan rezeki untuk hambanya. Rezeki saya hanyalah 3 biji limau dari 2 kilo limau yang saya beli tadi. Inilah yang dikatakan rezeki itu milik Allah dan bukan milik mutlak makhluk hambanya walaupun hambanya sedang menguasai atau memegang rezeki tersebut. Dengan kata mudah, ini adalah satu pinjaman untuk hambanya sebelum sesuatu rezeki itu kembali kepada ahlinya.

Hattakan rezeki yang sudah berada di tangan atau di mulut kita, ia belum tentu khas untuk kita merasai nikmat rezeki tersebut. Jadi seharusnya kita menyedari hal ini dan tidak merasakan kekuasaan terhadap rezeki atau merasakan rezeki ini "aku yang punya"


Nikmat sekadar ini patut di syukuri...

Berbicara soal rezeki ini sememangnya berkait rapat dengan keimanan dan aqidah kepada Allah serta Qada' dan Qadar Allah. Jangan selalu dipersoalkan tentang rezeki kerana rezeki itu ada untuk setiap makhluknya.....

MURAH REZEKI

Sejauh manakah kita dimurahkan rezeki???

" Idham, jom pergi bawabah (nama tempat). Gi teman jalan-jalan". ujar rakan saya..

" Boleh je.... " balas saya selamba.

Di sana kami makan 'firah' (ayam golek panggang). Wow!!! Rezeki saya murah hari ini kerana sahabat saya belanja saya makan tatkala saya amat lapar setelah sehari tidak makan.

Erti kemurahan rezeki Allah terzahir di sini. Kekadang kita tidak menyedari kemurahan rezeki itu sentiasa bersama kita. Cuma keegoan kita yang hanya bertaraf hamba menutup kecelikkan terhadap kemurahan rezeki Allah. Rezeki tidak hanya meliputi makan minum kita sahaja tapi meliputi semua aspek nikmat dalam kehidupan kita seperti nikmat udara,nikmat kelapangan,nikmat kesihatan dan sebagainya. Ini juga adalah sebahagian nikmat kemurahan rezeki Allah Taala.

Berusaha mencari nikmat ALLAH

Allah Taala juga mengesa manusia supaya berusaha dan bertebaran mencari kemurahan rezeki Allah Taala. Banyak ayat Quran yang menyebutkan hal ini.

"Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah kurnia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung". Surah Jumuah 10


Ayat Quran diatas jelas untuk saya menyatakan kaedah mencari kemurahan rezeki Allah Taala:-

1- Lazimi Solat Dhuha
2- Usaha ikhlas dan Redha
3- Sentiasa berdoa & mengingati Allah pd setiap pucuk pangkal
4- Lazimi bersedekah
5- Sentiasa memberi makan pada orang lain.
6- Bermurah hati
7- Selalu menginfakkan harta
8- Tidak sayang pada harta
9- Tidak sombong pada kehebatan dan banyaknya harta
10-Tidak bersendirian/berseorangan merasai nikmat rezeki.


NIKMAT HIDUP PADA MEMBERI

Saya berasa amat bersyukur dikurniakan segala kelengkapan hidup. Amat rintih sayu melihat orang lain yang camping dalam hidupnya....

Aku amat bersyukur padamu Ya Allah......
Jangan hilangkan rasa syukur dalam diri ini...
Moga tidak tergelincir dalam nikmat ini...

Sesungguhnya nikmat ini dituntut untuk dikongsi bersama. Curahkanlah kemanusiaan itu untuk insan di sekeliling kita...

Hayatilah erti sebenar nikmat dan syukur......

Segalanya bukan milik aku tanpa restuMu....

1 comments:

eslamicqueen berkata...

yusahhilullah thoriquka.. insyaALLAH.. ;)

jazakallahu khairan kathira.. :D

Related Posts with Thumbnails
    follow me on Twitter